16 Cara Lulus Tes Wawancara Dengan Mudah

Mempunyai pengalaman dan kualifikasi diri yang bagus memang penting dalam melamar suatu pekerjaan. Akan tetapi, itu bukanlah tolak ukur final yang menentukan anda lulus atau tidaknya dalam perekrutan karyawan di suatu perusahaan ataupun instansi.

Jawaban-jawaban anda saat anda melakukan tes interview atau wawancara juga menjadi faktor yang menentukan layak atau tidaknya anda bekerja atau menjadi bagian dalam perusahaan tersebut.

Jika anda memberikan kepuasan dan keyakinan kepada pihak perusahaan melalui jawaban-jawaban anda saat interview, maka hampir bisa dipastikan anda menjadi bagian dari perusahaan tersebut.

Karena pada umumnya test interview atau wawancara menempati urutan ke-tiga dslam proses perekrutan pegawai setelah seleksi berkas dan tes tertulis. Setelah anda lulus interview tersebut pada umumnya anda hanya tinggal menjalani satu tes lagi yaitu tes kesehatan.

Kali ini saya akan memberikan tips agar anda bisa lulus test interview:

16 Cara Lulus Tes Wawancara Dengan Mudah


1. Pelajarilah Tentang Perusahaan Tujuan Anda

Pihak perusahaan akan merasa senang dengan usaha anda untuk mengenal mereka lebih jauh. Karena biasanya pada sesi-sesi awal mereka akan menanyakan beberapa pertanyaan seperti:

  • Mengapa anda melamar posisi ini?
  • Apa yang anda ketahui tentang kami?
  • Mengapa anda menginginkan pekerjaan khusus ini?

Maka buatlah kesan pertama menjadi luar biasa dengan menjawab secara tepat pertanyaan-pertanyaan tersebut. Jika anda tidak mempelajari tentang mereka tentang bisnis apa yang mereka kerjakan maka sulit untuk anda bisa lulus dari sesi ini.

Jika anda memberikan kesan buruk di mata mereka, maka anda akan mengakhiri sesi interview ini dengan cepat, itu artinya anda te;lah gagal memberikan apa yang mereka inginkan.

Jadi bersiaplah untuk menunjukkan kepada mereka apa yang mereka lakukan, bagaimana mereka menghasilkan uang, siapa pelanggan atau klien mereka, dan lain-lain. Anda tidak diharapkan menjadi ahli dalam bisnis mereka, tetapi setidaknya anda mengetahui dasar-dasarnya.

Cara mudah untuk mengenal perusahaan tujuan anda adalah dengan mencari referensi di internet melalui situs web mereka, media sosial mereka atau dengan melakukan penelusuran di mesin pencarian google.

2. Setidaknya carilah dua alasan anda tertarik bergabung di perusahaan  tujuan anda

Dengan anda melakukan hal tersebut, anda telah memberikan kesan bahwa anda sangat siap untuk bergabung menjadi bagian dari perusahaan mereka. Dengan melakukan penelitian sebelum memulai sesi wawancara maka anda akan menemukan dua alasan yang berbeda mengapa anda tertarik untuk bergabung di perusahaan mereka dan itu membuat anda tampak memiliki pengetahuan yang luas tentang perusahaan mereka dan spesifikasi dari pekerjaan yang ditawarkan.

3. Pikirkan alasan anda mencari pekerjaan

Perusahaan akan sering memilih seseorang yang kurang berbakat jika mereka juga tampak tidak terlalu berisiko atau jika motivasi mereka lebih masuk akal.

Jika anda baru saja resign dari tempat kerja anda sebelumnya, maka carilah alasan mengapa anda keluar atau ingin pindah dari pekerjaan anda sebelumnya tanpa menjelek-jelekkan atau berbicara negatif tentang perusahaan tempat anda bekerja sebelumnya.

4. Ceritakanlah Secara detail pencapaian anda

Pertanyaan umum yang biasa dilontarkan pihak perusahaan adalah tentang apa saja pencapaian anda di tempat anda sebelumnya, atau prestasi di bidang akademis anda.

Jawablah pertanyaan tersebut dengan detail fakta, angka dan pencapaian nyata. Hindari untuk menjawab dengan jawaban yang sangat umum, seperti: "Saya adalah orang yang bertanggung jawab dengan pekerjaan."

5. Biasakan diri dengan resume Anda

Bacalah sekilas resume Anda jika Anda sudah lama tidak melakukannya. Bersiaplah untuk menjelaskan perubahan pekerjaan masa lalu dengan cara yang positif. Jika Anda meninggalkan pekerjaan karena manajer Anda buruk, katakanlah Anda pergi ke organisasi yang memiliki manajemen yang lebih suportif. 

Juga pikirkan beberapa tantangan dan pencapaian dalam 1-2 posisi terakhir Anda. Pewawancara menyukai contoh pencapaian yang spesifik.

6. Bersiaplah untuk Menjelaskan riwayat pekerjaan Anda dengan cepat

Jika Anda telah menyiapkan narasi singkat yang bagus tentang karier Anda, Anda dapat langsung membuat mereka terkesan. Apa yang membuat Anda tertarik dengan bidang ini? Apa yang Anda capai baru-baru ini? Tapi itu harus singkat. Jangan memberikan jawaban yang berbelit-belit dan bertele-tele, karena ini akan memberikan kesan anda seorang yang banyak bicara dari pada bekerja.

7. Jelaskan mengapa Anda tertarik untuk mewawancarai mereka

Setelah memandu mereka melalui resume Anda, Anda mungkin akan ditanyai mengapa Anda ingin melakukan perubahan pekerjaan, dan mengapa Anda tertarik pada perusahaan mereka secara khusus.  Anda seharusnya sudah memiliki dua alasan spesifik untuk melakukan wawancara dengan perusahaan mereka.

Sekali lagi hindarilah konotasi-konotasi negatif saat anda menjawab pertanyaan-pertanyaan dari pewawancara. Pakailah kalimat-kalimat yang positif agar anda mendapat kesan baik dari si pewawancara. Seperti 2 contoh berikut:

Jika perusahaan Anda saat ini tidak memiliki ruang untuk pertumbuhan ke atas, katakanlah Anda sedang mencari pekerjaan dengan lebih banyak ruang untuk pertumbuhan ke atas. Jika Anda tidak menyukai rekan kerja Anda, katakanlah Anda berharap menemukan tim yang lebih kolaboratif. Lihat perbedaannya? Anda mengatakan hal yang sama tanpa terkesan negatif.

Apa pun yang Anda cari, bersiaplah jika mereka bertanya mengapa Anda tidak bisa mendapatkannya di perusahaan Anda saat ini. Jawab saja dengan mengatakan bahwa menurut Anda tidak ada peluang untuk mendapatkan ini, dan Anda mempertimbangkannya sebelum mulai melihat ke luar.

8. Bersikap tenang saat menjawab pertanyaan teknis (Jangan panik)

Setelah pertanyaan dasar, Anda akan masuk ke inti wawancara. Konten dan pertanyaan di sini akan bervariasi berdasarkan pekerjaan.

Pewawancara yang baik akan menguji batasan Anda. Terutama jika itu adalah posisi yang melibatkan beberapa jenis pengetahuan teknis (matematika, sains, teknik, dll). Satu-satunya cara mereka dapat menemukan batasan Anda adalah jika mereka menanyakan sesuatu yang tidak Anda ketahui. Jadi tetap tenang saat Anda mendapatkan ini. 

Inilah yang harus dilakukan:

Cobalah untuk menyelesaikan pertanyaan sebanyak yang Anda bisa. Proses berpikir Anda seringkali lebih penting daripada menjawab dengan benar, jadi beri tahu mereka apa yang Anda pikirkan. Ajukan pertanyaan untuk mengklarifikasi jika perlu.

Tampak tulus, bijaksana, dan jujur ​​bisa sangat bermanfaat. Ini lebih penting daripada menjawab satu pertanyaan dengan benar.

9. Ajukan pertanyaan Anda sendiri di akhir sesi

Anda harus mengajukan banyak pertanyaan setelah pewawancara menyelesaikan pertanyaan mereka sendiri. Bagaimana Anda akan memutuskan apakah Anda menginginkan pekerjaan itu atau tidak. Setelah perusahaan menyadari hal ini, mereka akan memperlakukan Anda seperti kandidat terbaik dan mencoba mempengaruhi Anda untuk bergabung dengan mereka.

Jika Anda tidak yakin harus bertanya apa, berikut ini daftar besar pertanyaan terbaik untuk ditanyakan.

Beberapa pertanyaan terbaik adalah pertanyaan berbasis opini. Contoh: “Apa bagian favorit Anda tentang bekerja di sini? Apa tantangan / kesulitan terbesar yang Anda hadapi di sini? ”

10. Selalu bertindak seperti Anda menginginkan pekerjaan itu

Anda memiliki satu tujuan dalam wawancara apa pun: Yakinkan mereka bahwa Anda adalah kandidat terbaik untuk pekerjaan itu dan diundang ke sesi berikutnya.

Jadi, Anda harus menjual diri Anda dalam wawancara, bukan memutuskan apakah pekerjaan itu diinginkan.

11. Jangan mencoba untuk terlihat sempurna

Anda tidak perlu terlihat sempurna dalam wawancara untuk dipekerjakan. Jika Anda tampak palsu, atau jika Anda berusaha terlalu keras untuk memberikan jawaban yang "sempurna", manajer perekrutan mungkin tidak bisa memahami apa kekuatan dan kelemahan Anda. Dan jika mereka tidak tahu, mereka tidak akan mempekerjakan Anda.

Ingatlah bahwa tidak apa-apa untuk sesekali mengatakan, "Saya tidak yakin", atau "Maaf, saya belum ada gambaran". (Tidak apa-apa sekali atau dua kali anda melakukan itu. Tapi, jika Anda melakukannya lebih sering, itu pertanda Anda tidak cukup mempersiapkan).

12. Cari tahu siapa yang mewawancarai anda

Ketika Anda mendengar nama seseorang, ulangi di kepala Anda sekali atau dua kali SEGERA setelah Anda berjabat tangan. Ini membantu Anda mengingatnya.

Mengingat nama seseorang membantu Anda membangun ikatan dengan mereka dan membangun kepercayaan. Penelitian telah menunjukkan bahwa Anda tampak lebih percaya diri, kompeten, dan mengesankan ketika Anda menyebut nama seseorang saat berbicara dengannya.

Anda akan membangun ikatan / hubungan yang lebih kuat dengan pewawancara jika Anda melakukan ini, dan mereka akan lebih mungkin mengingat Anda dengan baik dan mempekerjakan Anda.

13. Bersikaplah terbuka dan gunakan bahasa yang jelas

Jangan menggunakan bahasa yang tidak jelas dan “mengelak” pertanyaan mereka. Dan jangan berbohong. Biasanya mereka akan tahu. Jika Anda berbohong dan ketahuan, tidak mungkin mereka akan mempekerjakan Anda. Dan jika Anda tampak berusaha menyembunyikan informasi, mereka tidak akan mempercayai Anda dan tidak akan mempekerjakan Anda juga. Dan tidak ada manajer perekrutan yang menginginkan seseorang yang tidak jujur ​​di tim mereka.

Apa yang mereka inginkan? Seseorang yang berdiri dan mengambil tanggung jawab ketika ada yang tidak beres, yang dapat belajar dari kesalahan masa lalu, yang jujur ​​jika ada masalah, dan yang tidak takut untuk mengatakan yang sebenarnya.

14. Jangan pernah menjelek-jelekkan

Jangan menjelek-jelekkan mantan bos, mantan atasan, rekan kerja, atau siapa pun.

Inilah yang terjadi jika Anda melakukannya: Pewawancara akan segera menjadi penasaran tentang sisi lain dari cerita tersebut. Mereka akan bertanya-tanya apakah Anda adalah bagian dari masalah (atau seluruh masalah).

Mereka pasti ingin tahu apakah Anda adalah seseorang yang selalu terlihat menyalahkan orang lain. Dan mereka mungkin khawatir Anda memiliki sikap buruk dan tidak akan dapat menyesuaikan diri dengan organisasinya. Dan mereka tidak akan mempekerjakan Anda karena ini.

15. Yakinkan jika anda adalah solusi dari masalah mereka

Jika Anda ingin mulai mendapatkan banyak tawaran pekerjaan dari wawancara Anda, Anda perlu mulai memikirkan apa yang diinginkan perusahaan. Buatlah diri Anda tampak seperti solusi untuk masalah mereka.

Bagaimana Anda dapat membantu mereka menghasilkan uang, menghemat uang, menghemat waktu, dll.?

16. Jaga sikap anda setelah selesai wawancara

Setelah wawancara masih ada beberapa hal yang harus Anda lakukan untuk meningkatkan peluang Anda mendapatkan panggilan balik.

Terima kasih selalu pada pewawancara

Anda ingin berterima kasih kepada pewawancara Anda ketika Anda meninggalkan ruangan dan mengirim email terima kasih keesokan harinya. Itu menunjukkan penghargaan kepada mereka.

Belum ada Komentar untuk "16 Cara Lulus Tes Wawancara Dengan Mudah"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel