Kebijakan Privasi Berubah, Whatsapp Diuninstall Jutaan Pengguna

 

WhatsApp

Tulisanpena.com - Jutaan pengguna WhatsApp telah mengambil langkah untuk meng uninstall aplikasi Whatsapp, mengikuti pembaruan syarat dan ketentuan yang dijelaskan dengan buruk.


Eksodus massal terjadi setelah WhatsApp memberi tahu pengguna tentang perubahan syarat dan ketentuannya, menurut Niamh Sweeney, direktur kebijakan publik perusahaan untuk Eropa, Timur Tengah, dan Afrika.


Dia menjelaskan bahwa pembaruan tersebut dimaksudkan untuk mengaktifkan serangkaian fitur bisnis baru, dan 'membuat klarifikasi dan memberikan transparansi yang lebih besar' seputar kebijakan WhatsApp yang ada.


'Tidak ada perubahan pada berbagi data kami dengan Facebook di mana pun di dunia,' pungkasnya.


Pembaruan memengaruhi pengguna di semua negara di luar Eropa dan Inggris Raya, di mana terdapat undang-undang perlindungan data yang ketat.


Pengguna di wilayah ini akan diminta untuk memberikan izin kepada Facebook untuk mengakses data mereka, termasuk nomor telepon dan informasi tentang cara mereka berinteraksi dengan orang lain, untuk terus menggunakan aplikasi.


Persyaratan tersebut akan berlaku terlepas dari apakah pengguna WhatsApp memiliki akun Facebook atau tidak.


Sementara perubahan itu awalnya direncanakan mulai berlaku mulai 8 Februari, WhatsApp kini telah mendorongnya kembali ke 15 Mei, dengan harapan dapat mempertahankan penggunanya.


Berita tersebut telah membuat banyak orang beralih ke aplikasi saingan, menurut data dari Sensor Tower.


Saat membandingkan jumlah unduhan dari 21 Desember - 3 Januari hingga 4 Januari - 17 Januari, pemasangan WhatsApp turun 16 persen, sementara Signal mengalami peningkatan besar sebesar 9493 persen, dan pemasangan Telegram meningkat 151 persen.


WhatsApp pertama kali memberi tahu pengguna tentang perubahan kebijakan privasi baru dalam pemberitahuan awal bulan ini.


Kebijakan privasi menjelaskan: 'Sebagai bagian dari Perusahaan Facebook, WhatsApp menerima informasi dari, dan berbagi informasi dengan, Perusahaan Facebook lainnya.


'Kami dapat menggunakan informasi yang kami terima dari mereka, dan mereka dapat menggunakan informasi yang kami bagikan dengan mereka, untuk membantu mengoperasikan, menyediakan, meningkatkan, memahami, menyesuaikan, mendukung, dan memasarkan Layanan kami dan penawaran mereka, termasuk Produk Perusahaan Facebook.


Pada dasarnya, ini berarti Facebook akan dapat mengakses informasi akun termasuk nomor telepon Anda, informasi tentang bagaimana Anda berinteraksi dengan pengguna lain, dan mencatat seberapa sering dan berapa lama Anda menggunakan WhatsApp.


Data lain yang dapat dibagikan dengan Facebook termasuk alamat IP Anda, detail browser, bahasa dan zona waktu.


WhatsApp diakuisisi oleh Facebook pada tahun 2014, dan telah membagikan data dengan perusahaan induknya sejak 2016.


Whatsapp menawarkan penyisihan satu kali untuk berbagi data pada tahun 2016, tetapi sekarang pengguna dipaksa untuk menyetujui kebijakan privasi untuk terus menggunakan aplikasi.


Menyusul reaksi balik atas pembaruan tersebut, WhatsApp telah membuat keputusan untuk menunda tanggal perubahan kebijakan privasi.


Dalam sebuah blog, WhatsApp menjelaskan: 'Kami sekarang mundur ke tanggal di mana orang akan diminta untuk meninjau dan menerima persyaratan. Tidak seorang pun yang akunnya akan ditangguhkan atau dihapus pada 8 Februari.

Belum ada Komentar untuk "Kebijakan Privasi Berubah, Whatsapp Diuninstall Jutaan Pengguna"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel